Tips Menenangkan Bos Yang Suka Emosi

Tips Menenangkan Bos Yang Suka EmosiKetika sebuah organisasi adalah bos yang buruk, sayangnya, orang terakhir yang tahu, adalah bos yang buruk yang sama. Semua karyawan ingin diperlakukan dengan baik, baik secara pribadi dan profesional. Jika salah satu dari kedua aspek-atau tidak-begitu, karyawan tidak bisa dihindari dan sedih untuk bos yang buruk.

Ketika dihadapkan dengan situasi ini dan kemungkinan pekerjaan berubah, atau kepala, yang kecil sampai nol, disarankan untuk belajar untuk hidup dengan karakter ini.

Berikut adalah delapan tips untuk menangani situasi yang sulit:
1. Pertama-tama, ketenangan. Jika bos Anda jeritan dan wriggles di wajah, menunjukkan kecerdasan emosi Anda dengan tidak menanggapi dengan cara yang sama. Menanggapi kecaman kasar dari bos, tidak akan membantu sama sekali. Bahkan, memberikan rasa obat sendiri kemungkinan akan memperburuk situasi.

2. Jangan pendendam. Jangan mencoba untuk menyabotase bosnya. Jika Anda menerima survei kepuasan karyawan di tempat kerja, tidak mengambil kesempatan ini untuk memukul kepalanya. Sebaliknya, berhati-hati, tapi jujur.

3. Jangan pergi ke tingkat yang lebih tinggi. Itu selalu menggoda untuk membawa kasus Anda ke bagian atas kepala Anda. Tapi sering, dapat menjadi kontraproduktif, karena seringkali atasan tidak melihat ini baik. Jika Anda memutuskan untuk mengambil barang-barang pada tingkat ini, dipersiapkan dengan semua bukti yang mendukung kasus Anda.

4. Simpan bukti. Karenanya, kita harus membuktikannya dengan bukti. Jika Anda menghadapi bos Anda tentang keluhan tidak berdasar, gunakan contoh konkret. Mengatakan bahwa melakukan pekerjaan yang baik, tidak cukup. Bos yang buruk adalah sering tidak rasional, tidak toleran, dan argumen sederhana akan sia-sia kecuali dia menghasilkan serangkaian tes.

5. Dokumentasikan kesuksesan Anda. Jika bos Anda mengeluh tentang kualitas pekerjaan mereka dan merasa bahwa klaim ini tidak berdasar, waktu untuk mulai mendokumentasikan pekerjaan mereka. Buatlah daftar pekerjaan yang diterima dan dilakukan yang menunjukkan tidak adanya kesalahan atau keluhan didukung oleh seorang manajer atau supervisor. Ini akan memiliki bukti untuk membuktikan, dalam hal tujuan, bahwa Anda adalah karyawan model.

6. Jauhkan jaringan Anda. Kadang bos yang buruk dapat menggusarkan sampai karyawan yang paling tenang dan rendah hati, bahkan untuk memecatnya atau memaksanya untuk mengundurkan diri. Pastikan Anda memiliki jaringan yang aktif kontak untuk mengingatkan Anda tentang kemungkinan berhubungan dengan pekerjaan lowongan.

7. Jangan membakar jembatan. Jika Anda dipecat, jangan membuat keributan dalam perjalanan mereka ke pintu. Siapa tahu, Anda mungkin – tahun kemudian, akhirnya bekerja untuk perusahaan ini lagi. Memelihara hubungan profesional yang baik, berjaga-jaga.

8. Belajar dari pengalaman. Memiliki bos yang buruk adalah tidak sangat umum, maka ketika mereka melakukannya, itu menjadi bagian dari pengalaman. Semuanya dibuat untuk menangani situasi ini harus dicatat dan merenungkan untuk memiliki keuntungan jika situasi muncul lagi.

Bos yang buruk dapat membuat tempat kerja Anda sangat tidak menyenangkan, tetapi jika Anda ikuti delapan tips pasti akan mendapatkan dua hal: ia akan dapat meminimalkan stres dan menghindari kemarahan bosnya. Selamat mencoba!